Thursday, 22 May 2014

Cerita Sukses Sepatu Converse

Ketika Marquis Mills Converse memulai bisnis manufaktur sepatunya disebut sepatu Converse Rubber Company pada tahun 1908, sedikit dia tahu bahwa perusahaan akan melihat keberhasilan luar biasa tersebut. Melanjutkan sukses selama puluhan tahun sejak perusahaan ini dibentuk telah melambungkan Sepatu Converse menjadi merek utama dalam industri alas kaki. Berkat pengesahannya oleh pemain basket di negara ini, mereka telah menjadi identik dengan olahraga ini.

Tapi jalan Sepatu Converse untuk prestasi hampir tidak mudah. Terletak di Malden, Massachusetts, Sepatu Converse Rubber Company melakukan bisnis suam-suam kuku sampai pemain basket Chuck Taylor datang. Bintang NBA Chuck Taylor sering mengeluh sakit di kakinya saat bermain basket.
Converse Perusahaan Karet Sepatu, pada tahun 1917, memperkenalkan merek yang paling terkenal, Converse All Star Basketball Shoe. Penemuan sepatu ini menjadi kemarahan di dunia, dan terus menjadi salah satu sepatu olahraga yang paling dicari di dunia bahkan hari ini.

USP dari sepatu Converse All Star adalah kenyamanan luar biasa yang dikombinasikan dengan gaya besar. Bahkan, sepatu Converse All Star terus peringkat nomor satu untuk kebanyakan selebriti. Namun ini, tidak berarti bahwa merek tidak harus bersaing dengan kompetisi yang berat, tetapi daya tahannya telah memimpin Sepatu Converse muncul di bagian atas itu. Selama tahun 1980, perusahaan Converse Perusahaan Karet Shoe dibeli oleh Nike, tapi merek Converse All Star terus hidup.

Di masa sekarang, sepatu Converse yang dikenakan tidak hanya oleh orang-orang olahraga, tapi juga favorit besar dari orang-orang biasa. Anak-anak sering memakainya ke sekolah. Sementara sepatu ini hanya tersedia dalam warna hitam dan putih pada awalnya, tetapi kemudian swatch warna Converse All Star Shoes diperluas untuk mencakup tujuh warna tambahan.

1 comment: